TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Sukabumi Update

Kontent Kreator Wajib Simak! Begini Cara Menghitung Pajak YouTuber

Ilustrasi. Cara Menghitung Pajak YouTuber untuk Kontent Kreator (Sumber : Freepik)

SUKABUMIUPDATE.com - Konten Kreator kerap menjadi salah satu pekerjaan masa kini yang terlihat mudah dan simpel dilakukan.

Misalnya, Konten kreator YouTube yang diketahui bisa mendapatkan penghasilan hingga puluhan miliar rupiah.

Namun, konten kreator YouTube juga harus membayar pajak penghasilan sesuai dengan Aturan yang berlaku.

Mengutip Tempo.co, pekerjaan di bidang digital juga tak lepas dari tanggung jawab membayar pajak. Maka dari itu, perlu mengetahui cara menghitung pajak YouTuber khususnya bagi pemula.

Baca Juga: Wisata Curug di Sukabumi, Cikaso Jadi Tempat Bersemayam Prabu Siliwangi?

YouTube sendiri merupakan situs web dan aplikasi berbagi video yang didirikan pada 14 Februari 2005. Para pembuat konten video di YouTube kerap disebut sebagai YouTuber atau content creator.

Beberapa konten kreator kenamaan, diantaranya Atta Halilintar dan Ria Ricis yang dianggap sebagai King dan Queen of YouTube Indonesia.

Pendapatan dari iklan yang dipasang di YouTube sangat menggiurkan. Dilansir dari laman Social Blade, pemilik kanal Ricis Official menerima keuntungan sebesar Rp 74 juta sampai Rp 9,18 miliar setiap bulannya.

Apabila Anda berencana menjadi seorang YouTuber, sebaiknya mempertimbangkan tata cara pembayaran pajak adsense (iklan) dan endorsement berikut ini.

Apakah YouTuber Wajib NPWP?

Editor : Nida Salma Mardiyyah

Tags :
BERITA TERKAIT