TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Sukabumi Update

Perwakilan Peradaban PBB Mengutuk Aksi Pembakaran Al Quran di Swedia

Ilustrasi Alquran. Perwakilan Peradaban PBB Mengutuk Aksi Pembakaran Al Quran di Swedia (Sumber : Freepik)

SUKABUMIUPDATE.com - Miguel Angel Matoronos, perwakilan tinggi Aliansi Peradaban PBB mengutuk adanya aksi pembakaran Al Quran yang dilakukan oleh ekstremis sayap kanan Swedia di Stockholm dan menyebutnya sebagai tindakan keji.

“Meski Perwakilan Tinggi menekankan pentingnya menjunjung tinggi kebebasan berekspresi sebagai HAM, dia juga menegaskan tindakan pembakaran Al Quran merupakan ekspresi kebencian terhadap umat Islam. Itu tidak sopan dan menghina penganut Islam, dan tidak boleh digabungkan dengan kebebasan berekspresi,” kata Nihal Saad, juru bicara Moratinos, dalam sebuah pernyataan pada Minggu, 22 Januari 2023 seperti melansir dari Tempo.co.

Pernyataan Moratinos itu muncul setelah Rasmus Paludan, Ketua Partai Stram Kurs membakar Al Quran di luar kantor Kedutaan Besar Turki di Stockholm pada Sabtu 21 Januari 2023.

Baca Juga: Puasa Sunnah Rajab 2023 Dimulai 23 Januari Besok! Simak Jadwal Lengkapnya

Tindakan itu langsung memicu kemarahan dan kecaman luas dari negara-negara Arab dan dunia Islam.

Mengingat Resolusi Majelis Umum PBB A/Res/75/258 tertanggal 26 Januari 2021, perwakilan tinggi tersebut menegaskan kembali pelaksanaan kebebasan berekspresi memiliki tugas dan tanggung jawab sesuai pasal 19 Kovenan Internasional tentang Sipil dan Hak Politik.

Moratinos mengungkapkan keprihatinan yang mendalam atas naiknya kasus diskriminasi, intoleransi, dan kekerasan secara keseluruhan, terlepas dari siapa pelakunya.

Baca Juga: Kenali 6 Bahasa Tubuh Wanita, Tanda-Tanda Dia Jatuh Cinta Padamu

Ia prihatin bahwa kasus tersebut ditujukan kepada umat beragama dan komunitas lain di berbagai belahan dunia, termasuk kasus yang dimotivasi oleh Islamofobia, antisemitisme, dan Kristenofobia dan prasangka terhadap orang-orang dari agama atau kepercayaan lain.

Moratinos menekankan pentingnya saling menghormati untuk membangun dan mempromosikan masyarakat yang adil, inklusif, dan damai, yang berakar pada hak asasi manusia dan martabat untuk semua.

Editor : Reza Nurfadillah

Tags :
BERITA TERKAIT