TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Sukabumi Update

Mengenal Gie Sai, Barongsai Singa Hitam Ikon Imlek dan Vihara Widhi Sakti Sukabumi

Gie Sai , barongsai ikon imlek dan Vihara Widhi Sakti yang jadi aset budaya dan wisata atraksi di Kota Sukabumi (Sumber: sukabumiupdate/saddam)

SUKABUMIUPDATE.com - Tarian barongsai dan liong (singa dan naga) adalah atraksi yang paling ditunggu saat perayaan Imlek. Di Kota Sukabumi Jawa Barat, Gie Sai adalah barongsai Vihara Widhi Sakti yang saat ini jadi ikon wisata tahunan yang atraksinya selalu dinanti.

Saat perayaan tahun baru Imlek pada Minggu dini hari lalu 22 Januari 2023, Gie Sai, Sang singa hitam kembali muncul. Meliuk-liuk dan melompat dengan gerakan energik, di jalan Pajagalan Nomor 20, Nyomplong, Kecamatan Warudoyong, tepat di depan Vihara Widhi Sakti.

Gie Sai memang unik, sedikit berbeda dengan barongsai lain. Punya cerita dan sejarah panjang, Boneka Singa ini bahkan cukup disegani para pegiat budaya tionghoa di Indonesia.

Kisah Barongsai di Tiongkok dan Gie Sai di Sukabumi

Humas Yayasan Vihara Widhi Sakti, Arieffin Natawidjaja menjelaskan bahwa sejarah barongsai tercipta di Tiongkok sekitar 7000 hingga 9000 tahun lalu. Berawal dari cerita mahluk raksasa buas yang disebut Nian Shou, sering turun gunung dan merusak pemukiman warga desa.

Penduduk kemudian mencari cara mengusir mahluk tersebut, "Saat itu muncul ide dari seorang seniman desa untuk membuat boneka berbentuk singa dari beberapa helai kain yang diberi umbaian bulu dan diwarnai merah," ungkap Arieffin kepada sukabumiupdate.com, saat perayaan Imlek 2023.

Baca Juga: Semarak Lampion dan Lilin Besar, Agenda Imlek 2023 di Vihara Widhi Sakti Sukabumi

Ketika mahluk tersebut datang kembali, penduduk memainkan boneka tersebut dengan gerakan bela diri kungfu. Aksi itu berhasil membuat Nian Shou kebingungan dan takut.

"Kegiatan ini kemudian terus dilakukan di tahun-tahun berikutnya. Hingga mahluk buas itu tidak berani lagi kembali ke desa. Sejak itu barongsai menjadi ikon budaya, penyerta setiap perayaan tahun baru Imlek," beber Arieffin.

Karena didasari gerakan bela diri, barongsai tradisionalidentik dengan perguruan kungfu. Seperti Gie Sai di Sukabumi, hadir sebagai ikon perguruan bela diri Gie Sai atau yang dahulu disebut Gie Say Hwe, berdiri sejak tahun 1948.

Editor : Fitriansyah

Tags :
BERITA TERKAIT